Kafein dan Metabolism, Keduanya Saling Mempengaruhi

kopikirapa | Kafein dan metabolism bisa saling mempengaruhi, Faktor-faktor termasuk merokok, penyakit hati, konsumsi alkohol, beberapa obat, dan diet semua dapat mempengaruhi efek kafein pada individu. Hasil research juga menunjukkan bahwa masalah genetika juga memberikan petunjuk tentang bagaimana individu bereaksi terhadap kaffein. Bukan cuma itu, juga menentukan seberapa banyak intake caffein yang diperbolehkan pada kali pertama dipagi hari.

Berbagai Studi juga menunjukkan bahwa faktor-faktor sebagaimana yang akan diuraikan dibawah ini memberi pengaruh tentang bagaimana kaffein dan metabolism saling berhubungan dan mempengaruhi kehidupan sehari-hari.

Kafein dalam tubuh

Segera setelah kopi diteguk, caffein diserap ke dalam darah dan jaringan tubuh. Penyerapan berjalan selama 45 menit sejak kopi pertama diteguk. Plasma puncak kaffein diserap 15 sampai 120 menit setelah seruputan pertama. Efek terparah (bila ada) akan menunjukkan gejalanya empat jam setelahnya. Namun efek ini akan berbeda disetiap individu tertentu seperti wanita hamil, mereka yang merokok dan orang dengan gangguan fungsi hati.

Efek kafein akan berlangsung selama beberapa jam, tergantung pada seberapa cepat atau lambat itu dimetabolisme oleh tubuh.

Bagaimana Tubuh Memetabolisasikan Kafein

Metabolisme kafein dilakukan dihati oleh enzim sitokrom P450, yang bertanggung jawab atas lebih dari 90% pembersihan kafein. Enzim yang bertanggung jawab untuk metabolisme kafein dikode oleh gen CYP1A2.

Makanan Asli Surabaya Yang Unik
Setelah Makan Apa Yang Jangan Dilakukan
Minuman Bersoda, Yakin Masih Mau Minum?

Variabilitas besar aktivitas CYP1A2 mempengaruhi pembersihan kafein dan dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti jenis kelamin, ras, polimorfisme genetik, penyakit, dan pajanan terhadap inducers. Dua penelitian juga melaporkan bahwa konsumsi kafein secara teratur selama satu minggu tidak mengubah farmakokinetik kafein.

Namun, penelitian lebih lanjut menunjukkan bahwa konsumsi harian setidaknya 3 cangkir kopi meningkatkan aktivitas CYP1A2.

Kafein, Faktor Kesehatan dan Individu

Sejumlah individu, faktor non-genetik dapat memengaruhi cara kafein dimetabolisme dan digunakan dalam tubuh.

Penyakit hati

Hati adalah organ utama yang bertanggung jawab untuk memetabolisme kafein. Sejumlah kecil penelitian telah melihat dampak potensial dari beberapa jenis penyakit hati termasuk sirosis dan hepatitis B atau C, menunjukkan bahwa mereka dapat menyebabkan pengurangan kadar kafein plasma dalam korelasi dengan tingkat keparahan penyakit.

Kebiasaan Merokok

Penelitian menunjukkan bahwa merokok menstimulasi pembersihan kafein, dan hampir menggandakan laju metabolisme kafein akibat induksi enzim . Menghentikan kebiasaan merokok dapat mengurangi pembersihan kafein dan metabolism dan mengubah pola metabolisme kafein kembali normal.

Diet

Sejumlah faktor diet juga dapat memengaruhi metabolisme kafein. Konsumsi jus jeruk bali mengurangi pembersihan kafein sebesar 23% dan memperpanjang waktu paruh sebesar.

Konsumsi sayuran brokoli dan brassica secara umum dan penyerapan vitamin C dalam jumlah besar meningkatkan pembersihan kafein.

Flavonoid, quercetin, banyak ditemukan dalam buah dan sayuran, mempengaruhi metabolisme kafein dan paraxanthine dan terutama mengurangi ekskresi urin dari senyawa yang terakhir sebesar; itu juga mengubah ekskresi beberapa metabolit lain dari kafein.

Kesehatan Perempuan

Selama kehamilan, metabolisme kafein berkurang, terutama selama trimester ketiga. Hal ini terkait dengan pengurangan aktivitas enzim utama yang terlibat dalam metabolisme kafein, dan akibatnya peningkatan waktu paruh kafein. Metabolisme kafein kembali normal beberapa minggu setelah melahirkan.

Badan Keamanan Pangan Eropa (EFSA) menyarankan agar wanita hamil membatasi asupan kafein mereka hingga 200mg dari semua sumber.

Penggunaan kontrasepsi oral hampir menggandakan paruh paruh kafein, terutama selama paruh kedua siklus menstruasi (fase luteal).

Asupan Alkohol

Alkohol memiliki efek penghambatan pada aktivitas CYP1A2 (enzim yang terlibat dalam pembersihan kafein). Asupan alkohol 50g per hari memperpanjang paruh kafein sebesar 72% dan mengurangi pembersihan kafein sebesar 36%.

Kafein tidak mengubah motorik atau gejala psikologis dari keracunan alkohol juga tidak membatalkan efek negatif alkohol pada kemampuan mengemudi meskipun efeknya pada kewaspadaan dan waktu reaksi .

Beberapa Obat

Farmakokinetik kafein dapat dimodifikasi oleh beberapa obat medis. Karena itu, ketika meresepkan obat yang mengandung kafein atau obat-obatan yang berinteraksi dengan metabolisme kafein, profesional kesehatan harus mempertimbangkan apakah penyesuaian dosis atau nasihat khusus tentang konsumsi kafein diperlukan.

Badan Keamanan Pangan Eropa (EFSA) menyarankan agar asupan kaffein dan metabolism harian hingga 400mg dan dosis tunggal hingga 200mg tidak menimbulkan kekhawatiran ketika dikonsumsi sebagai bagian dari diet seimbang kesehatan. Empatratus mg kafein setara dengan 5 cangkir kopi per hari, sebagai bagian dari diet seimbang yang sehat dan gaya hidup aktif. EFSA merekomendasikan tingkat yang lebih rendah untuk wanita hamil, yang disarankan untuk membatasi asupan kafein hingga 200mg dari semua sumber.

Potensi Penelitian Lebih Lanjut

Penelitian lebih lanjut tentang kafein dan metabolism dapat mengkategorikan populasi berdasarkan tipe gen mempertimbangkan dampak konsumsi kafein pada berbagai fungsi. Pemahaman yang lebih baik tentang faktor-faktor yang mempengaruhi asupan kafein dapat membantu mengidentifikasi faktor-faktor penting yang mempengaruhi kualitas hidup dan / atau kerentanan terhadap penyakit.

Leave a Reply